Archive for the :: Sudut Motivasi :: Category

Bina Impian Capai Kejayaan

Posted in :: Sudut Motivasi :: on Mac 24, 2009 by alumnimatmiiumbatch

key_success

Setiap individu itu mempunyai impian dan matlamat hidup masing-masing. Apakah impian kamu agaknya? Tidak semestinya matlamat hidup kamu sama dengan matlamat hidup orang lain. Apa yang penting, matlamat tersebut perlulah dirancang terlebih dahulu agar kamu akan dapat mencapai suatu hari nanti. Sesuatu yang dilakukan tanpa perancangan tidak akan sempurna jadinya.

Kamu perlukan ‘tenaga’ untuk melakukan sesuatu larian agar matlamat tersebut akan tercapai. TENTUKAN MATLAMAT Terlebih dahulu, fikirkan dan kenal pasti apakah matlamat atau impian kamu dalam hidup kamu di masa akan datang. Kemudian buatlah satu perancangan yang teliti untuk mencapainya mengikut kesesuaian matlamat tersebut. Namun tidak semestinya kamu mempunyai satu matlamat hidup sahaja. Mungkin matlamat hidup kamu adalah untuk memasuki universiti dan kemudiannya menyambung pelajaran ke luar negara pula.

Selain daripada itu, kamu juga mungkin mempunyai matlamat untuk berkahwin ketika usia kamu mencapai 25 tahun. Itu juga merupakan salah satu daripada matlamat kamu dan kamu seharusnya berusaha untuk mencapai matlamat kamu itu. Oleh itu buatlah persediaan jangka panjang dan jangka pendek untuk mencapai impian kamu itu. Bukan mudah untuk menjadikan apa yang kita impikan itu sebagai satu kenyataan. Jadi, perhatikan dahulu sama ada ia memerlukan perancangan jangka pendek atau perancangan jangka panjang. Misalnya, kamu seorang perokok dan ingin mengikis tabiat suka merokok.

Untuk matlamat ini kamu memerlukan perancangan jangka pendek. TETAPKAN MATLAMAT Mula-mula ‘set’ kan minda kamu yang kamu hanya akan menghisap rokok lima batang dalam satu hari. Setelah berjaya mencapai target itu, kamu mungkin boleh mengurangkan lagi bilangan rokok yang kamu hisap itu. Ia adalah sebagai permulaan dan sekiranya kamu berjaya melakukan apa yang kamu rancangkan itu kamu akan semakin bersemangat dan akhirnya kamu boleh terus menghentikan tabiat tersebut. Tetapi kamu jangan terlalu tergesa-gesa membuat perubahan yang drastik kerana kadangkala sukar untuk diri kamu sendiri mengikut apa yang kamu rancangkan itu.

Beri masa pada diri sendiri tetapi kamu harus konsisten dalam segala perbuatan kamu. Untuk mencapai matlamat yang masih jauh di hadapan, kamu memerlukan perancangan jangka panjang untuk melakukannya. Setelah berjaya mencapai target itu, kamu mungkin boleh mengurangkan lagi bilangan rokok yang kamu hisap itu. Ia adalah sebagai permulaan dan sekiranya kamu berjaya melakukan apa yang kamu rancangkan itu kamu akan semakin bersemangat dan akhirnya kamu boleh terus menghentikan tabiat tersebut. Tetapi kamu jangan terlalu tergesa-gesa membuat perubahan yang drastik kerana kadangkala sukar untuk diri kamu sendiri mengikut apa yang kamu rancangkan itu.

Beri masa pada diri sendiri tetapi kamu harus konsisten dalam segala perbuatan kamu. Untuk mencapai matlamat yang masih jauh di hadapan, kamu memerlukan perancangan jangka panjang untuk melakukannya. Misalnya matlamat hidup kamu ialah untuk belajar hingga ke menara gading. Jadi, kamu haruslah menanamkan semangat itu sejak dari awal. Mungkin sejak di bangku sekolah lagi. Dengan itu kamu mesti memastikan prestasi pelajaran kamu sentiasa meningkat dari awal lagi. SEMANGAT DAN KEYAKINAN Setiap apa yang dilakukan haruslah dengan penuh yakin dan bersemangat, barulah matlamat itu dapat diraih.

Walau apa pun jua yang kamu inginkan dalam kehidupan, kamu perlu sematkan minda bahawa kamu mesti mendapatkannya walaupun seribu rintangan yang mendatang. Sudah menjadi lumrah dalam kehidupan, sebelum berjaya kita perlu mengorbankan sesuatu. Misalnya duit atau tenaga. Ia tidak akan datang dengan sendiri. Perasaan yakin dan percaya pada diri sendiri juga perlu. Tanpa keyakinan diri kamu akan lemah dan mudah mengalah. Bila diuji dengan sedikit kegagalan, kamu sudah pun patah semangat. Bukan mudah mencapai matlamat hidup kamu. Kadangkala pula, ia tidak seperti yang diharapkan.

SAINGAN ITU PERLU Biasanya kita memerlukan sesuatu atau seseorang untuk mendorong kita mencapai matlamat. Jika perlu, cari teman yang sama matlamatnya dengan kamu untuk sama-sama bersaing mencapai matlamat kamu bersama. Sekurang-kurangnya kamu dan dia akan sama-sama berjuang untuk mencapai matlamatmasing-masing. Ini merupakan suatu persaingan secara positif dan bukan pula mencari musuh.

PERLU BERINGAT Namun kamu juga harus beringat, tidak selamanya kamu akan sentiasa berada di tempat yang teratas. Sudah menjadi adat dunia, kita tak selamanya berada di puncak. Lakukan ia dengan cara yang betul. Tidak bermakna sekiranya kamu membina harapan dan kejayaan di atas kegagalan orang lain yang lebih-lebih lagi jika dia merupakan teman kamu sendiri. Apa salahnya kamu bersama-sama berusaha untuk menikmati kejayaan itu bersama-sama.Sebelum kamu terfikir untuk menganiaya orang lain, cuba letakkan diri kamu di tempat orang itu.

Apa perasaan kamu bila ada orang lain yang tidak senang dengan kejayaan kamu dan cuba menjatuhkan kamu dengan taktik kotor. Lebih berkat jika kejayaan itu diraih dengan cara yang betul. Kan adil namanya. Mungkin kamu telah merancang dengan teliti untuk mencapai matlamat hidup kamu, namun kamu masih lagi gagal. Jika ini terjadi, jangan pula terlalu bersedih. Mungkin sudah ditakdirkan kamu tidak berjaya untuk mencapai matlamat hidup kamu selama ini ataupun ia tidak seperti yang dijangkakan. Pasti ada hikmah yang tersembunyi di sebaliknya, siapa tahu?

Empat teknik bantu kuatkan daya ingatan.

Posted in :: Sudut Motivasi :: on Mac 24, 2009 by alumnimatmiiumbatch

p2cm

SETIAP manusia memiliki alat di dalam otak yang bertugas mengingat secara automatik dan cepat, sesuatu yang terjadi. Tetapi tahukah bagaimana cara menggunakan alat itu dengan baik dan berkesan?

Jika kita tahu cara menggunakannya dengan baik, maka kita akan menggunakan dengan baik dan memiliki ingatan kuat dan tidak mudah lupa atau lemah daya ingatan. Kita tidak perlu risau kerana perkara ini tidak sukar. Kita hanya perlu berusaha untuk melatih dan menguasai alat itu dengan sebaiknya. Apabila menerima sesuatu maklumat penting, tidak kita sedari atau duga sebelumnya dan tidak mempunyai alat untuk mencatatnya selain ingatan, maka mula menggunakannya dengan sebaiknya.

Langkah awal ialah memberi tumpuan pada maklumat itu dan perhatikan dengan sebaik-baiknya. Yakinlah bahawa kita pasti akan mengingatinya dan kuatkan azam untuk mengingatinya. Baca maklumat itu dengan jelas dalam fikiran dan ulangi sekali lagi. Kemudian katakan pada diri bahawa berniat mengingatnya, kemudian pada hari selanjutnya sebutkan apa yang kita ingat mengenai maklumat kelmarin dan seterusnya, dengan cara itu kita akan dapat melatih ingatan kawalan dengan baik.

Dalam usaha menggunakan alat ingatan kawalan ini dengan berjaya, dicadangkan menggunakan perantara alat deria bunyi-bunyian, gambar, bau, sentuhan dan lain-lain yang dapat membantu menguatkan maklumat dalam ingatan. Ingatlah selalu ingatan kawalan ini terjadi sesaat saja dan sekiranya ia berlangsung lebih lama daripada itu, ia menunjukkan ada kerosakan di dalamnya. Hendaklah kita yakin permasalahan yang dihadapi oleh seseorang memainkan peranan penting dan memberi pengaruh besar dalam gangguan proses penyimpanan maklumat dalam otak dan proses mengingatnya.

Seperti permasalahan kejiwaan atau tekanan jiwa ia adalah penghambat atau gangguan yang merosakkan proses penyimpanan maklumat secara jelas dan terang dalam ingatan. Oleh itu, dalam memanggil kembali maklumat itu daripada ingatan secara kawalan maka proses ini akan sukar dilakukan bagi orang yang mengalami tekanan jiwa dan gangguan lain. Yakinlah bahawa pemantapan maklumat dalam ingatan dapat menjadikan proses ingatan kawalan ini berjalan dengan mudah dan lancar ketika kita memerlukannya dan ia akan sukar sekali untuk dilupakan.

Percubaan untuk mengawal ingatan memerlukan latihan yang panjang dan ikhlas. Segala data di dalam otak memerlukan penafsiran rapi. Kesimpulannya, kita mungkin menggunakan alat ingatan kawalan ini dengan mengikut langkah berikut: # Perhatikan dengan baik maklumat yang ingin kita ingat dan kemudian di simpan dengan baik dan seterusnya memanggilnya kembali dari otak # Kaitkan atau ikat maklumat itu dengan sesuatu yang tidak mudah kita lupakan # Baca kembali dan ulangi maklumat itu dalam di fikiran # Pada hari berikutnya ulangi mengingati maklumat itu.

Petikan dari buku Teknik Ingatan – Kaedah Mengatasi Lupa dan Lemah Ingatan

Mengubah cara berfikir

Posted in :: Sudut Motivasi :: on Mac 24, 2009 by alumnimatmiiumbatch

1031

KEJAYAAN seseorang itu sebenarnya dicipta bergantung bagaimana cara kita berfikir dan melakukan apa yang terbaik. Minda (akal) perlu dibuka untuk perkara baru dan bersedia melakukan perkara luar biasa untuk kejayaan luar biasa.

Kita adalah apa yang kita fikirkan tentang diri kita.

Kata seorang pujangga: “Orang yang berminda kecil membicarakan mengenai orang lain; orang yang berminda sederhana membicarakan mengenai peristiwa dan kejadian; dan orang yang berminda besar membicarakan mengenai idea dan keilmuan.”

Orang yang berminda kecil sebenarnya kurang menggunakan minda. Dia lebih kerap melakukan perkara rutin dan menerima apa sahaja apa yang dikatakan orang lain. Mereka tidak mahu berfikir lebih daripada itu dengan alasan tidak mahu ‘penat’ berfikir. Biarlah orang lain fikirkan.

Sikap berminda kecil menjadi punca kepada kegagalan. Mereka tidak menggunakan potensi diri yang ada pada setiap orang. Mereka tidak memahami ‘modal diri’ yang dimiliki untuk meraih keuntungan hidup.

Sesungguhnya, harga kehidupan tidak akan berubah lebih baik jika tidak mahu menggunakan minda. Keinginan melakukan sesuatu lebih baik tercetus sekiranya minda digunakan.

Kelebihan manusia berbanding haiwan ialah kerana manusia mempunyai minda. Manusia yang tidak menggunakan minda mempersia-siakan anugerah paling besar itu. Mereka tidak layak untuk menikmati kejayaan dan kebahagiaan hidup sebenar.

Minda yang jumud dan beku mengurangkan fungsi minda. Hal itu samalah seperti kita menentukan had sempadan penggunaan minda. Sedangkan minda sebenarnya mampu berfikir tanpa had sempadan. Pergerakan berfikir berbentuk rawak yang tidak ada satu garisan khusus.

Kemampuan minda seseorang berbeza antara satu sama lain. Inilah memberi kelebihan apabila dilakukan percambahan minda melibatkan banyak individu. Gagasan minda yang digabungkan membawa kepada satu kekuatan minda yang terbaik.

Belajarlah berfikir secara minda terbuka. Minda yang terbuka dapat membezakan antara betul dan salah, mencipta kemajuan dan bergerak ke arah lebih baik. Dengan cara itu juga mampu membudayakan pemikiran yang kritis.

Umumnya semua orang mahu menikmati kehidupan lebih baik, meneroka bakat dan potensi diri. Tetapi, disebabkan mengamalkan cara berfikir yang negatif, menyebabkan banyak sempadan diri wujud. Kita sendiri mengatakan ini tidak boleh dan itu tidak mungkin.

Sesungguhnya, permulaan kejayaan ialah apabila kita berfikir tentang kejayaan. Permulaan untuk berubah ialah berubahnya cara berfikir. Sebab itu pentingnya mengamalkan pemikiran berasaskan intelektual.