Pendamping setia Nabi Musa

posted by alumni matm (IIUM BATCH)

DALAM keluaran yang lalu kita sudah membaca kisah Nabi Musa a.s. yang secara tidak sengaja telah mem-bunuh seorang pengikut Firaun bernama Nafun. Musa kemudian lari menyelamatkan diri daripada buruan tentera Firaun. Semasa bersembunyi itulah suami Masitah (Hizqil) datang menemui Musa dan menyuruh baginda lari meninggalkan Mesir. Hizqil berkata:
“Hai Musa, sesungguhnya pembesar negeri sedang berunding tentang kamu untuk membunuhmu. Sebab itu, keluarlah (dari kota ini), sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang memberi nasihat kepadamu.” (terjemahan Al-Quran surah Al-Qasas ayat 20).


Setelah mendengar kata-kata Hizqil itu, Nabi Musa a.s. terus berjalan menuju ke arah timur negeri Mesir. Akhirnya baginda tiba di negeri Madan. Kebetulan tempat pertama yang ditemuinya ialah suatu kawasan mata air. Di situ banyak terdapat gembala kambing biri-biri sedang memberi minum ternakannya. Mereka saling berebut untuk lebih dahulu memberikan air kepada ternakannya.


Di antara kumpulan gembala kambing biri-biri itu terdapat dua orang gadis sedang berusaha mencegah agar biri-biri ternakan mereka tidak mendekati tempat air itu.

Ketika melihat perbuatan gadis-gadis itu, Nabi Musa a.s. berasa hairan, lantas baginda bertanya: “Mengapakah kamu berdua berbuat begitu?”
Secara serentak gadis-gadis manis itu menjawab:


“Biasanya kami tidak dapat memberi minum (ternakan kami) sehingga semua gembala itu memulangkan ternakannya, sedangkan bapa kami adalah orang tua yang telah lanjut usianya.” (terjemahan Al-Quran surah AI-Qasas ayat 23).
Setelah mendengar kata-kata kedua gadis tersebut, Nabi Musa a.s. terus menolong mereka. Baginda mengiring biri-biri kepunyaan kedua gadis itu ke tempat minuman. Dengan berdesak-desak bersama kumpulan gembala yang lain, akhirnya baginda berjaya memberi minum semua biri-biri milik gadis-gadis itu.


Kedua gadis itu sangat berterima kasih kepada Nabi Musa a.s. Mereka dapat pulang lebih awal daripada biasa. Ayah mereka hairan melihat hal itu. Lantas kedua gadis tersebut menceritakan perihal seorang lelaki muda yang telah menolong mereka Kemudian ayah mereka menyuruh anak sulungnya yang bemama Safura supaya memanggil Nabi Musa a.s.


“Maka datanglah kepada Musa salah seorang daripada kedua gadis itu berjalan malu-malu. Dia berkata, “Bapaku memanggil kamu untuk membalas kebaikanmu memberi minum ternakan kami.” (terjemahan al-Quran surah Al-Qasas ayat 25).


Nabi Musa a.s. menerima pelawaan itu. Baginda berjalan di belakang Safura menuju ke rumah ayahnya. Dalam perjalanan itu angin bertiup agak kencang sehingga kain Safura terselak dan nampak betisnya. Oleh kerana khuatir kepada godaan nafsu maka Nabi Musa meminta agar Safura berjalan di belakangnya. Safura menerima saranan itu dengan senang hati. Setelah tiba di rumah ayah Safura, Nabi Musa a.s. menemui seorang lelaki yang sudah tua dan soleh. Setelah berkenalan maka Nabi Musa a.s. menceritakan kisahnya yang menyebabkan baginda terpaksa merantau ke negeri itu. Orang tua itu bersimpati dengan nasib baginda, lantas berkata:


“Janganlah kamu takut. kamu telah selamat daripada orang-orang zaiim itu.” (terjemahan Al-Quran surah Al-Qasas ayat 25).
Safura pula meminta agar ayahnya mengambil Nabi Musa a.s. sebagai pekerja mereka. Beliau berkata:
“Ya bapaku, ambillah dia sebagai orang yang (bekerja) dengan kita. kerana sesungguhnya orangyang paling baik yang kamu ambil untuk bekerja (dengan kita) ialah orang yang kuat lagi dapat dipercayai.”(terJemahanAl-Quran surah Al-Qasas ayat 26).


Ayah Safura setuju dengan saranan anak gadisnya itu. Lantas beliau bertanya Safura mengenai Nabi Musa a.s. Maka Safura menceritakan hal kekuatan Nabi Musa a.s. ketika berdesak-desakan untuk memberi minum ternakan mereka di tempat air itu. Safura juga tidak lupa menceritakan betapa mulia dan beradabnya Nabi Musa a.s. ketika dijemput datang ke rumah mereka. Malah menceritakan juga tentang sikap baginda semasa dalam perjalanan sewaktu kainnya tersingkap oleh tiupan angin kencang itu.
Apabila mendengar cerita itu, ayah Safura semakin yakin kepada Nabi Musa a.s. Beliau setuju mengambil baginda sebagai pekerja malah beliau sangat suka kalau pemuda berhati mulia itu mahu menjadi menantunya. Untukitu ayah Safura berkata:


“Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang daripada kedua anakku ini, dengan syarat bahawa kamu bekerja denganku selama lapan tahun, dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah atas kemahuanmu dan aku tidak hendak memberati (memaksa) mu, dan kamu insyaallah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik.” Nabi Musa a.s. setuju dengan usul itu lalu berkata:


“Itulah perjanjian antara aku dengan kamu. yang mana saja daripada kedua waktu yang ditentukan itu aku sempurnakan, maka tiada tuntutan tambahan atas diriku (lagi) dan Allah adalah saksi atas apa yang kita ucapkan.” (terjemahan Al-Quran surah Al-Qasas ayat 27 o 28).
Maka kahwinlah Nabi Musa a.s. dengan Safura. Dan baginda menepati janjinya untuk bekerja dengan keluarga itu. Baginda sempurnakan tugasnya selama sepuluh tahun dengan ikhlas dan penuh amanah.


Setelah genap sepuluh tahun bermukim di Madyan, maka Nabi Musa a.s. pun berhasrat untuk pulang ke Mesir. Baginda mahu membawa isterinya bersama. Setelah meminta izin daripada mertuanya, maka Nabi Musa a.s. pun bertolaklah menuju Mesir. Mereka dibekalkan beberapa ekor biri-biri yang dihadiahkan oleh ayah Safura.


Nabi Musa a.s. bersama isterinya menuju Mesir melalui semenanjung Sinai. Ketika itu udara sangat dingin. Mereka berjalan menyusuri bukit Tur bahagian barat. Cuaca amat gelap, awan mendung bergumpal-gumpal di angkasa disertai guruh dan kilat sambar-menyambar. Tidak lama kemudian hujan turun dengan lebatnya. Ketika itu Safura sedang sarat mengandung dan hampir akan bersalin.


Melihat keadaan itu, Nabi Musa a.s. berlari-lari untuk mencari api. Baginda menoleh ke kanan dan ke kiri. Tiba-tiba baginda melihat ada cahaya api di atas sebuah bukit yang tinggi. lantas baginda berkata kepada Safura:
“Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu atau (membawa) sesuluh api agar kamu dapat menghangatkan badan.” (terjemahan Al-Quran surah Al-Qasas ayat 29).


Nabi Musa a.s. berlari menuju tempat api itu. Ternyata kiranya itulah permulaan tugas untuknya menerima dan menyerukan risalah Allah s.w.t
“Masa tatkala Musa sampai di (tempat) api itu, diserulah dia dari (arah) pinggir lembah yang sebelah kanan (nya) pada tempat yang diberkati. dari sebatang pokok kayu: “Ya Musa, sesungguhnya Aku adalah Allah, Tuhan semesta alam.” (terjemahan Al-Quran surah Al-Qasas ayat 30).


Maka sejak itulah Safura memulai kehidupan baru sebagai pendamping setia Nabi Musa a.s. yang memikul tugas berat sebagai Rasulullah. Pembawa risalah untuk menyeru umat zamannya menuju jalan kebaikan, jalan yang diredai Allah s.w.t. Musa a.s. diurus untuk memerangi Firaun dan kaumnya yang sentiasa berbuat sewenang-wenang dan mengaku dirinya tuhan.
Sesungguhnya Safura adalah pembantu utama Nabi Musa a.s. dalam mendukung tugas risalah yang mulia itu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: