Kematian Zaid lambang kepahlawanan Islam terbilang

ZAID Ibnu Khatthab! Pasti anda pernah mendengarnya! Ia abang kandung kepada Umar Ibnul Khattab.

Zaid seorang pahlawan ternama. Seorang pendiam, namun terpancar wajah kepahlawanannya, keimanannya kepada Allah dan Rasul-Nya serta kepada agamanya.

Ia keimanan yang teguh. Beliau tidak pernah ketinggalan daripada Rasulullah SAW dalam setiap kejadian penting, mahupun peperangan. Di setiap pertempuran niatnya dipatrikan menang atau syahid.

Ketika Perang Uhud, ketika pertempuran menjadi-jadi antara orang musyrik dan orang Mukmin, Zaid menebas dan memukul. Ia terlihat adiknya Umar ketika baju besinya terlepas ke bawah, hingga ia berada dalam kedudukan yang mudah dijangkau musuh.

Maka seru Umar: “Hai Zaid, ambil lekas baju besiku, pakailah untuk berperang!” Zaid menjawab: “Aku juga menginginkan syahid, seperti mana kau inginkan hati Umar!” Dan ia terus bertempur tanpa baju besi secara mati-matian dan dengan keberanian yang luar biasa.

Kita katakan Zaid dengan semangat berkobar-kobar ingin sekali mendapatkan Rajjal Unfuwah , dengan maksud menghabiskan nyawanya yang keji itu dengan tangannya sendiri. Mengikut pandangan Zaid, bukan ia seorang murtad, bahkan lebih daripada itu, ia juga seorang pembohong, munafik dan pemecah-belah.

Rijjal murtad bukanlah kerana dibawa oleh kesedarannya, tetapi kerana mengharapkan keuntungan dengan kemunafikan dan pembohongan yang terkutuk. Zaid dalam kebenciannya pada kemunafikan dan kebohongan adalah dengan saudaranya Umar.

Tidak ada lebih membangkitkan kejijikan dan mengobarkan kemarahannya seperti kemunafikan dan pembohongan dengan tujuan hina dan maksud yang rendah ini.

Bagi kepentingan tujuan yang rendah itulah, Rajjal memainkan peranan berbuat dosa, menyebabkan bertambahnya jumlah golongan bergabung dengan Musailamah secara menyolok. Dan dengan ini sebenarnya ia menyeret sebahagian besar orang kepada kematian dan kebinasaan dengan menemui ajal mereka di medan perang murtad kelak.

Mula-mula disesatkan mereka, kemudian dibinasakan. Untuk tujuan apa? Untuk tujuan sifat tamak dan tercela mempengaruhi dirinya dan dibangkitkan hawa nafsunya.

Maka Zaid mempersiapkan dirinya menyempurnakan keimanannya dengan menumpas bahaya fitnah ini, bukan terhadap peribadi Musailamah, malah lebih-lebih lagi terhadap seorang yang lebih berbahaya daripadanya dan lebih berat dosanya, iaitu Rajjal.

Saat pertempuran Yamamah bermula dengan keadaan suram dan amat mengkhuatirkan. Khalid Walid menghimpun bala tentera Islam, lalu dibahagikan tugas untuk menempatkan beberapa kedudukan dan diserahkannya panji kepada seseorang. Siapakah dia? Tiada lain daripada Zaid.

Dia memusatkan serangannya ke arah Rajjal. Diceroboh saja barisan seperti panah lepas dari busurnya, terus mencari Rajjal sampai kelihatan olehnya bayangan orang buruannya itu. Sekarang ia maju lagi menerjang ke kiri dan kanan. Dan setiap bayangan orang buruannya itu ditelan gelombang manusia yang bertempur.

Zaid berjaya membunuh Rijjal dengan pedangnya dan berakhirlah riwayat pembohongan dan pengkhianat itu. Dengan itu bermulalah tokoh yang lain. Musailamah memberi janji indah dengan kemenangan mutlak kepada pengikutnya, dan ia bersama Rajjal dan Muhkam bin Thufail selepas kemenangan itu, akan membawa mereka ke masa depan gemilang dengan menebarkan agama dan membina kerajaan mereka.

Demikianlah Zaid Ibnul Khattab menyebabkan kehancuran mutlak dalam barisan Musailamah. Zaid mengangkat kedua tangannya ke langit dan dengan rendah hati memohon kepada Tuhannya serta bersyukur atas bantuan nikmat-Nya.

Zaid seorang yang tinggi dan mudah dikenal dari jauh. Tetapi belum sampai Umar bersusah payah mencarinya, seorang antara kaum Muslimin kembali, mendekatinya dan menyampaikan berita atas gugurnya Zaid. Berkatalah Umar: “Rahmat Allah bagi Zaid. Ia mendahuluiku dengan dua kebaikan. Ia masuk Islam lebih dulu. Dan ia syahid lebih dulu pula.”

Sungguh, kerinduan membawa bau wanginya Zaid daripada nama baiknya dan budinya yang tinggi! Bahkan, seandainya Amirul Mukminin mengizinkan, akan kutambahkan ke dalam pantunnya yang indah itu, beberapa kalimat yang akan melengkapi kemegahan tersebut, demikian bunyinya: “Setiap angin kemenangan Islam berhembus, semenjak peristiwa Yamamah, akan tercium selalu oleh Islam bau wanginya Zahid, pengorbanan Zaid… kepahlawanan Zaid dan kebesaran Zaid.”

Keluarga al-Khattab diberi berkat di bawah naungan bendera Rasulullah SAW. Mereka mendapat berkat pada hari mereka menganut Islam, diberi berkat ketika berjihad dan syahid serta diberkati pada hari dia dibangkitkan kelak.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: